Tanganku akan hancur di dalam tanah, yang kekal hanya tulisanku di atas buku.....Mujurlah sesiapa yang membaca tulisan aku, doakan keselamatan aku dari azab (api neraka). ~Imam Shafie~

Rabu, 5 April 2017

Rembat anak dengan penyapu... cara "rare" suruh anak ambil exam..

Assalamualaikum w.b.t.

 بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

Susahkan nak jadi ibu mithali ni, masih banyak perkara nak dipelajari, kesabaran memang wajib ada kalau tak.. cengghitulah jadinya.. (tajuk kat atas..hihihihi...)

Masa sibuk layan fb, ternampak satu gambar caption berbunyi "She must have good reason to do so.." macamtulah ayatnya lebih kurang.. caption tu ditulis kat satu status dengan gambar seorang perempuan bawa penyapu sambil berjalan bersama 2 orang murid masuk ke kawasan persekolahan. Tak tahu, siapa sebenarnya perempuan tu, sama ada dia seorang guru ataupun seorang ibu. Apa-apapun bersangka baik jelah ye.

Ok, hari ini aku nak cerita pasal aku. Terpulanglah pada sesiapa nak menilai yang pasti tujuan aku hanya untuk kebaikan je. Bab nak memantau persekolahan anak ni memang aku fail. Tapi aku cuba juga nak buat yang terbaik, buat masa ni sekadar termampu jelah.. Aku selalu pesan kat anak-anak supaya siapkan homework dan tukar jadual. Memandangkan diorang dah besar, aku ambil mudah je.. dah bagitahu tak buat lantakan aje biar kena rotan ngan cikgu. Bergantung sungguh aku ngan cikgu. Sebab tu bila cikgu bising budak2 tu sure kena se-das dua rotan. Macam zaman dulu2 kan. Bukan tak nak pantau tapi masa tak ada, dengan baby lagi (alasan). Bulan September tahun lepas, aku baru je bersalinkan si Aleesha dan berpantang di rumah selama 44hari dan Asyraf pun dalam pantang juga, dia juga baru je lepas operation tukar bateri kat jantungnya (pacemaker).  Kami jalani process pada hari yang sama 20hb September, Asyraf dibedah di IJN dan aku melahirkan Aleesha di GHKL. Tapi Alhamdulillah kami berpantang bersama. 

Dan beberapa hari kemudian tak pasti bila tarikh Ustazah call bagitahu Asyraf ada exam penting, la terukkan boleh pula aku tak ingat. Aishah dicutikan sebab murid darjah 5 nak ambil exam tu. Kebetulan masa tu baba kerja pula, tak ada sesiapapun nak hantar Asyraf ke sekolah. Jenuhlah suruh, tak maunya dia.. suruh bawa basikal, alasannya kunci tak ada nanti basikal hilang. Nak tunggu baba, masa dah berlalu takut tak sempat. Alih-alih aku dah geram, aku rembat dengan penyapu. Boleh pulak dia main kejar2 ngan aku. Melihat tangisan si Asyraf, aku jadi menyesal... bagai ada yang menegur tindakan aku tu salah, ialah dengan cuaca panas takan aku nak biarkan Asyraf ke sekolah sendirian dahlah dia baru di operate. Tak jauhpun sekolah, dekat-dekat Masjid je. Aku suruh Aishah jaga Aleesha so aku ke sekolah temani Asyraf, kami pergi jalan kaki je. Masa dalam perjalanan aku minta maaf dengan Asyraf, begitu juga Asyraf. Erat tangan aku Asyraf genggam sambil kesat airmata dia. "mama, teman abang sampai naik kelas tau." Takutlah tu ngan Ustaz. sampai kat kelas. Bergegas dia ke tempat duduk dan ambil exam. Aku minta maaf kat ustaz sebab Asyraf masuk lambat. Ustaz kata tak apa2. 

Berlari anak2 aku kena hujan pulak, sampai rumah terdengar jeritan si Aleesha. Nasiblah ada Aishah boleh harap jaga Amsyar dan Aleesha. 

Balik dari sekolah, aku tanya Asyraf, boleh tak jawap soalan dia kata Alhamdulillah boleh, pastu dia ceritakan Ustaz tadi pergi ke mejanya dan melihat kertas jawapan dan tunjuk ibu jari (good) katanya. Oklah lega rasanya.

Bila habis sekolah, mereka cuti. Aku susun buku yang tak guna untuk dibuang atau disimpan. Banyak betul buku latihan anak aku tak buat. Memang salah aku selalu aku tanya homework tapi aku tak check. Pernah sekali aku tanya Asyraf kata takde, asyik takde je. Dah lama baru dia terus terang, takde buku latihan mama tak bayar yuran dan buku mana nak adanya. Habis kenapa tak ingatkan.. "Mama asyik takde duit, sebab tu abang tak tanya dah."  ok. salah aku. Lepas tu bayar baru dapat buku tapi dah terlambat sebab dah habis sekolah dah. Itu sebab buku2 dari sekolah Agama kebanyakannya tak bersentuh. Kebanyakan kawan-kawan Asyraf ramai behenti sekolah Agama sebab nak fokus pada UPSR, tapi aku taknak hentikan. Ustazah kat sekolah tu kata tak mengapa lewat asal datang. Di sekolah Kebangsaan, murid darjah 6 wajib ambil kelas tambahan dan kelas habis jam 3.30. Kalau baba free dia akan ambil Asyraf sendiri dan bawa terus ke sekolah Agama, kalau tak Asyraf akan ikut van sekolah tapi tak sempat nak ke Sekolah Agama sebab dah terlalu lewat.

Semoga mereka cemerlang dunia dan akhirat.
So masuk tahun baru, aku dah ada azam baru kononnya nak lagi gigih pantau anak, tapi still lemah. Ada juga tengok grup whatsapp, kawan-kawan aku, berbincang mengenai exam anak2, aku rasa segannya nak join, sebab macam zero je pengetahuan hal2 sekolah ni. Baru-baru ni nak join PIBG meeting, tapi tak pergi sebab baby sakit pulak, masuk wad sehari. Tengok kejayaan anak2 kawan, rasa seronok je, tapi aku memang tak akan tekankan sangat kat anak2. Suatu hari aku baca whatsapp grup certa pasal keputusan exam, aku tak ambil pusing pun tapi aku dah simpan dalam hati nak juga tahu, nanti2lah aku google hihihi.. then aku nampak kawan aku update status mengenai keputusan anak nya dapat 8A dalam exam UPKK. Wah mesti seronok kan.. akupun tumpang happy. Then kat keputusan tu aku nampak no Mykid anak dia, eh! same year
ngan Asyraf.. dan2 tu jugak aku cek then...

Alhamdulillah Asyraf dapat 5A 3B.

Sangat2 happy dah rasanya hingga keluar airmata gumbira. Tak sabar2 nak peluk Asyraf. Tapi balik2 dia peluk ayah dia dulu. Ingat nak surprise dia rupanya dia dah tahu result dia semalam.. hampeh!..Lupa nak khabaq katanya..pun boleh..

Then malam tu, aku berborak dengan Asyraf, aku kata kat dia, "kalau mama tak rembat dengan penyapu hari tu mesti Asyraf tak dapat 5A kan..?" Tergelak kami anak-branak..

So pada makcik yang bawa penyapu rembat anak ke sekolah tu.. yeah.. i feel you... hahahahaha.....

 thanks for reading this entry ^_^

4 ulasan:

  1. Siapa aja tokoh dalam cerita tersebut Aleesa, Asyraf, Daahlan, terus ayah dan ustadzah..
    Saat baca tulisan berulang-ulang masih membayangkan Alessa yg mana, Asyraf yg mana,, terus lagi di motor itu siapa ya,, hehheee

    BalasPadam
    Balasan
    1. Asyraf, anak sulungku, manakala si Aleesha yang bungsu. Daahlan..tu maksud kamu dahlah.. ia bukan nama tapi sepotong ayat ringkas dari ayat sudahlah..
      yg di motor tu Asyraf dan adiknya Aishah.(anak no. 2)..
      Hehehe... terima kasih ya, sudi baca dan cuba fahami cerita ini.. ^_^

      Padam
  2. Semoga mereka cemerlang dunia akhirat

    BalasPadam

cayalah sapa yang komen :)