Tanganku akan hancur di dalam tanah, yang kekal hanya tulisanku di atas buku.....Mujurlah sesiapa yang membaca tulisan aku, doakan keselamatan aku dari azab (api neraka). ~Imam Shafie~

Halaman

Isnin, 18 Ogos 2014

Welcome baby - Muhammad Amsyar

Assalamualaikum w.b.t.

Kalau tak cerita memang tak sah.. aku suka sangat nak berkongsi pengalaman ni. Betullah yang dikatakan setiap anak yang dilahirkan berbeza-beza pengalamannya. Turut menyampah dengar ayat dah nak masuk 4 takan tak reti-reti lagi.. please don't.. janganlah sebut ayat2 tu, terkecil hati ibu melahirkan, tambahan ibu tu ialah haku ok! Nasiblah nurse2 GHKL ni baik2 belaka ayat2nya bersabun..hehehe.. terima kasihlah wargakerja hospital dah 4 kali dah aku bersalin kat sana...Alhamdulillah takde masalah.

Ikut rekod Aiman dilahirkan ketika kandungan berusia 36 minggu dan disebabkan faktor umur kemungkinan adik Aiman akan lahir sama macam Aiman atau mungkin awal. So, aku apa lagi punyalah excited masuk je minggu ke 34 aku seronok tambahan pula kawan aku lahirkan twin dia masa umur kandungan 34 minggu. (ko pehal nak excited, anak ko single dalam tu ok!) Walaupun masa tu kawan aku punyalah takut nak lahirkan baby pramatang, aku lak lain citer.. Alhamdulillah kawan aku dan twin dia dah sihat, sekarang ni twin dia dah usia 6 bulan dah bambam...dan omey angat !!.. jelez aku sebab tak dapat twin hehehe... tahniah Norlin... 

Dalam benak aku tak pernah terfikirpun tentang risiko, yang aku tahu baby aku sihat. Dan setiap kali perut aku tegang aku tersenyum walaupun sakit, hingga ditegur dek Asyraf "mama kata sakit tapi ngapa senyum?" (senyumlah adik nak keluar hehehe...) Dan kerap juga perut aku tegang bila cek doktor, doktor cakap tu yang biasa2 je.. Owh...biase jer ek..(keciwa) 

Waktu malam paling tak selesa sampai aku suruh baby cepat keluar, cergas sangat sampai senak perut dibuatnya dan malam tu juga aku terfikir betapa baiknya anak aku sebab dia nak mama dia rasa kebaikan serta kelebihan ibu mengandung.. Alhamdulillah.. Takpelah mama kurang rehatpun takpe asal adik happy kat dalam tu.

5 May 2014, aku ada check up. Sampai je kat hospital bersalin hati aku terdetik teringat kenangan lalu. Aku jadi takut, tergambar saat-saat melahirkan Aiman. Aku terus berdoa pada Allah, aku mahu rasa sakit waktu bersalin sebab aku tahu setiap kesakitan tu akan gugur satu dosa. Aku tak mahu kesakitan itu berkurang tapi aku mohon agar Allah berikan aku kekuatan untuk tempoh rasa sakit tu. Masa buat detail scan doktor kata baby sihat dan nak jumpa lagi 2 minggu, aku ingat dah boleh balik tak sabar nak belikan basikal untuk Aisyah tapi nurse panggil untuk check dengupan jantung baby pula. Akupun baring sesekali perut menegang untuk elak rasa sakit aku tidur2 ayam bila buka mata ternampak senyuman hubby aku, dia tahu aku penat. Then doktor masuk bilik tu tengok carta dengupan jantung sambil tanya aku tengah sakit ker? Aku jawap adalah sikit2 rasa perut ni tegang tapi kerap. Doktor pun berborak ngan nurse dengar nurse cakap ni macam nak kena masuk labor room dah ni. Doktorpun kata nak cek jalan akupun terus gelabah hah! biar betul. First time aku cakap ngan hubby aku takut. Hubby aku lagi takut sebab dia tak pernah tengok aku setakut tu. Walaupun aku takut, tapi aku seronok, dalam jam 1 pm laluan dah buka 2cm terus masuk wad.

Kat wad pulak kesian takde katil, duduklah sorang2 kat sofa sementara tunggu katil. dalam jam 3 aku minta nurse cek laluan lagi sebab aku rasa tak selesa. Doktor cek dah buka 3cm then doktor offer painkiller. Mulanya aku macam nak tolak pastu aku ingat doa aku pagi tadi..hehehe oklah ambik jelah..pastu nurse datang bawa injection, adoi aku memang lemah bab jarum2 ni, ingatkan ubat makan tapi bila nak di compare ngan sakit bersalin, apalah sangat jarum halus tu kan tapi Ya Allah menjerit aku dibuatnya bila ubat tu masuk. Aku bertuah dapat nurse baik hari tu dia papah aku ke bilik rehat sebab ubat tu mengantuk aku pun tertidur lagi kat sofa tu. Sesekali nurse datang bertanya keadaan memang dah tak sakit sangat cuma mengantuk je. Dalam jam 5 camtu baru ada katil, sebab ubat tu masih ada lagi aku takleh nak jalan ke katil jadi nurse bawa aku ke katil naik wheelchair. Aku sambung tidur tiba2 hujan lebat, kuat bunyi guruh kilat sambar menyambar teringat suasana masa nak bersalin kan Aiman. Hubby talipon aku tak bagi sebab aku takut kena sambar petir pulak nanti. Aku dah mula sakit, nasib ada nurse lalu. Mulanya nurse nak bawa aku cek laluan guna wheelchair bila aku tunjuk isyarat tak larat nurse tu berlari panggil doktor pastu bawa katil beroda. Doktor datang berlari sambil sorang nak cek laluan lagi sorang cucuk tangan nak cari urat nak buat drip. Aku lak gigit jari tahan sakit. Bila dah lega sikit baru doktor dapat cek laluan terkejut doktor dah 8cm "How come hah?!" doktor tanya aku, aku lagi terkejut doktor lagi sorang say sorry pasal tak dapat cari urat. buat sakit tangan aku jer doktor ni. Aku dibawa ke labor room. Doktor suruh jangan teran lagi.. teran?? aku blur...sampai kat labor room macam2 diorang soal dan aku cam blur2 lagi. Nurse siap marah, awak ni nurse tanya takmo jawab.. aku cuma cakap aku letih (mungkin ubat tu masih effective) nurse cakap, "Yusnita awak tak boleh buat letih2 kesian kat anak awak sekarang teran.." (hah! alamak tak tarik nafas lagi..boleh) kali kedua dan ketiga teran.. dan Alhamdulillah baby keluar, aku masih blur nurse tu suruh selawat2 aku lak cakap Alhamdulillahh.. pastu baru sedar nurse suruh selawatkan hehehe..اللهم صلي على محمد. Pastu nurse letak baby atas dada aku.. skin to skin contact.. Ya Allah bersyukur sangat masa tu. nurse suruh buat baby nangis untuk matangkan paru2 baby. Kuat betul suara anak aku, pastu aku nampak lesung pipi kat dua2 belah pipi baby..macam perasan sangatkan aku ni, selamba jer aku cakap.. "eee,, lesung pipi, comel"(hahaha memang perasan betul mama ni kan)

Selesai sudah, dan sekejap jer.. Allah permudahkan proses bersalin.. Allah dengar doa hambanya.. Alhamdulillah syukur sangat. Seperti biasa hubby aku datang lepas selesai pertarungan (cewah pertarungan). Dan lahirlah seorang bayi lelaki seberat 2.46kg jam 6.12 petang..Dan kami namakannya dengan nama Muhammad Amsyar Bin Rushidi.

Muhammad Amsyar (pic selepas baby dibersihkan, 1st time bawa handphone dalam labor room)

Ni masa umur sehari.. disebabkan ramai tak dapat tengok amsyar lagi, bila orang tanya baba, dia cakap Amsyar macam mat saleh..hehehe..

encem tak caye..

Lain sikit muka dia dari adik-beradik yg lain sebab amsyar ikut baba dia, hidung mancung dan ada dua
lesung pipi.

Seminggu jugalah kami duk hospital sebab Amsyar underweight dan doktor nak pastikan Amsyar betul2 sihat. Walaupun masa doktor periksa Amsyar, doktor cakap jantung amsyar berlubang tapi kecil dan kelihatan saluran darahnya seperti sempit tapi mama tak rasa sedih atau risau seperti mama terima laporan Aiman dulu. Baba jer yang mengalir airmata mendengarnya. Dan Alhamdulillah menurut doktor pakar, jantung berlubang tu adalah biasa dan akan tutup dengan sendirinya dan saluran sempit tu tak ada, segalanya normal menurut pakar..Syukur sangat.

Doa aku dimakbulkan Allah sebab aku memang nak sangat anak2 aku lahir hari Khamis dan Jumaat. Tapi bila aku terfikir tentang Rasulullah s.a.w lahir pada hari Isnin dan aku berdoa baby aku kali ni lahir hari Isnin dan Alhamdulillah Amsyar lahir pada hari Isnin. Semoga anak-anak aku mempunyai akhlak yang mulia seperti akhlak Idola kita Rasulullah s.a.w. Aamin..

thanks for reading this entry ^_^

Khamis, 14 Ogos 2014

Mesin Taip @ Mesin Jahit

Assalamualaikum w.b.t.

Selamat Hari Raya AidilFitri, Maaf Zahir dan Batin semua..

Lama tak update, yelah sekarang ni sibuk ngan baby plus no idea (alasan semata-mata) yang pastinya agak malas sekarang ni sebab banyak sangat faktor-faktor penyebab malas ni tambah2 laptop rosak, camera hilang.. (ye memang takde siapa pedulipun hehehe)

1st payment
Wokey, kalau nak tahu aku telah menerima bayaran dari nuffnang dan telah mengiktirafkan diri sebagai blogger hahaha..!! .tak banyakpun RM106.14 je itupun dah 5 tahun aku buat blog (nampak sangat tak ramai yang baca hehehe) Namun! aku sangat bersyukur kerana diberi rezeki dari Allah menerusi iklan yang terpapar di blog ni kann..

(so uolls plz click nuffnang iolls k! )


Thanks nuffnang.. I luv u     hihihi...






Turut terharu apabila menerima pujian dari Teacher Zana, alaa..Teacher Zana tu Guru Besar Aishah remember Nurul Aishah Binti Teacher Zana  top 3 dalam blog ni..ha terkejut juga masa jumpa dia sebelum raya hari tu, tiba-tiba dia tanya aku ada tulis blog tak, maknanya dia ada baca cerita tu. Dan dia tak ambil hati pun malah dia tak kisah, Teacher Zana mahu aku teruskan penulisan aku dan memberi semangat buat aku untuk pergi jauh dalam bidang penulisan ni. Aku memang bercita-cita nak jadi penulis tapi.. InsyaAllah kalau diberi kesempatan aku akan berusaha.. (takpe simpan dulu mimpi tu) Thank you Teacher Zana for your support .

Teringat masa kecik2 dulu, ada dua perkara yang nak sangat2 aku buat. Pertama nak jadi penulis dan kedua tukang jahit. Aku teringin nak buat novel dan reka pakaian. Abah aku, walaupun garang dan suka marah2 tapi dia tahu keinginan anak dia. Satu hari Abah dapat bonus kot (lupe dah), dia tanya samada aku nak mesin taip atau mesin jahit. Percaya tak, masa aku kecik aku reka baju aku sendiri siap letak reben lagi dan aku hanya jahit tangan (tak guna mesin jahit pun) akupun pernah buat doll aku sendiri almaklumlah orang susah macam aku mana ada duit nak beli teddy bear dan tulisan aku pernah masuk majalah sekolah (tak hebat manapun tapi aku berbesar hati sebab terpilih) Disebabkan aku suka menulis jadi aku pilih mesin taip. Banyak juga jasa mesin taip tu, dengan mesin taip tu aku buat surat mohon bantuan PIBG untuk yuran SPM dengan mesin taip tu aku jadi tukang tulis surat cinta..dapat upah RM2 (masa budak2 dulu gembira sgt dpt upah) dengan mesin taip tu jugak aku boleh menaip dengan laju (tak laju sgtlah ok2 jer.). Mesin taip manual taw naik kematu jari dibuatnya. Ah..nostalgia buat aku terseyum sendiri.

Dan! bulan Ramadhan lepas aku dapat idea nak jahit baju raya sendiri. Alkisahnya masa aku dalam pantang aku dok perati jer mak mertua aku menjahit. Dan untuk sekian kalinya aku bertanya padanya "Mak, kalau Ita nak belajar menjahit ngan mak boleh?" mak mertua aku yg baik hati ni layan jelah menantunya itu. Orang dalam pantang mana boleh menjahit...(kuikuikui...) Aku tengok mak mertua aku dah ada mesin jahit tepi.. Akupun bertanya lagi walaupun beberapa tahun dulu aku pernah tanya soalan ini. "Mak, dah tukar mesin baru erk..(baru kebende) mahal tak sekarang mesin jahit.?" Mak mertua aku jawab boleh tahan tapi dia ada agen (ntahlah aku nak panggil apa) orang yang menjual serta membaiki mesin jahit. Jadi mak mertua aku dapat beli murah sikit dari pasaran..camtulah. Mak mertua aku nipun macam mak aku jugak memahami. Dia pun ambil mesin jahit lamanya yang disimpan bawah katil. Mesin jahit dah diupgradekan dari mesin jahit manual ke elektronik. (cayalah..) Mesin tu berat.. punyalah baik hati mak mertua aku, siap beri pinjam kereta lagi untuk bawa mesin tu pulang ke rumah aku (berat kot mesin tu) Pesanan mak mertua aku "Kalau mesin tu rosak, hang toksah dok bega, bawa sini balik" - makna jangan nak repair sendiri..(kang jadi tikus baiki sampan kan..)

inilah mesen jahitnya.. masih elok lagi

Idea nak buat baju raya tu datang pada hari Khamis. Hari Jumaat aku call mak mertua aku nak buat baju bebudak tu nak guna berapa meter kain. Punyalah dia terkejut, dah suntuk kot.. Aku sms boss bagitahu ambil halfday pastu gi Nagoya, cari kain dan petang tu jugak aku minta mak mertua aku ajar..teruk betullah menantu dia ni, tengah nak memasak juadah berbuka diajak mengajar menjahit. Mak mertua aku ikut jelah kemahuan menantu dia tu.. actually mak tunjukkan cara, aku yg gunting. Abah mertua aku tegur "Ada mesin jahit ke nak menjahit ni?" Mak mertua aku jawabkan.."Ade..lahhh..." Aku lak menyengeh..."hihihi mak punya mesin" Mak suruh sambung besok, mak nak memasak takde masa nak jahit tepi... aku pun balik tapi sebelum tu aku nyinggah kedai Mefa untuk jahit tepi.. (kedai jahit sri rampai, tokey tu kenal hubby aku, masa kecik2 hubby aku rajin tolong mak dia jahit tepi kat kedai tu) Hubby aku suruh aku makan kain tu untuk berbuka puasa hahahaha.! nak buat camner, aku dah excited kan.. apa lagi beli jelah lauk kat pasar Ramadhan, nasi... Intan dah masak.. senang hidup kan..

Malam tu, aku start menjahit tapi lepas tidurkan baby. Susah juga menjahit ni, yelah 1st time guna mesin jahit tu. Dulu pernah guna mesin jahit manual tapi sekali jer, jahit telekung untuk mak aku, masa tu dok ngan cikgu2 sekolah rendah, menyewa bersama dan merekalah yg ajar aku menjahit, lama tu bebelas tahun lalu. Mesin electronik pula aku guna masa keje kilang jahit baju kemeja tupun sekejap. Lama gak aku study mesin jahit mak mertua aku, sedar2 dah pukul 5 pagi.  Tak tidurlah jawabnya dan lepas hantar anak2 tuisyen, aku sambung belajar gunting kain lagi dan belajar buat mata lalat ngan Ain, adik bungsu hubby.  Dan Akhirnya berjaya juga aku jahit baju raya aku, Aisyah dan Amsyar. Mak mertua aku kata Asyraf punya baju beli jelah lepas raya baru mak ajar gunting baju melayu.

ni baju aku...

baju Aishah


Baju Amsyar.. yang ni aku buat sendiri sebab tak sabar nak tunggu maktok ajar... kira oklah kan ada juga poket.. maktok cakap baju melayu lelaki kena ada pesak.. yang aku buat ni dah salah tapi takpelah yang pakai ni pun, budak tak bersalah kan..hehehe..


Amsyar dengan moyangnya dan Aisyah pula dengan sepupu-sepupunya..

Asyraf ngan baba dan pakcik Remy kat rumah atuk..

Nak aku huraikan kesimpulan cerita, sebenarnya aku mahukan kedua-dua mesin tu, tapi aku hanya boleh miliki satu mesin je dan kini aku dapat mesin yang lagi satu. Sesungguhnya Allah akan tunaikan permintaan kita cuma bila, bagaimana, dimana, itu rahsiaNya. Bagi aku walaupun tak hebat tapi aku dapat rasa impian aku tercapai juga, tulisan aku dapat komen yang baik (komen dari seorang guru yang aku kagumi) dan aku juga berjaya buat baju raya aku sendiri dan bonus buat aku juga sebab anak2 aku pakai pakaian yang aku jahit. Alhamdulillah...syukur padaMu ya Allah..

thanks for reading this entry ^_^

Rabu, 2 Julai 2014

Wordless Wednesday #12 : Selfie

Assalamualaikum w.b.t.


Selfielah sangat!

thanks for reading this entry ^_^

Rabu, 25 Jun 2014

Wordless Wednesday #11 : Sharing is Caring ^_^

Assalamualaikum w.b.t.


Asal muatkan.. kepala pun jadi ler..


thanks for reading this entry ^_^

Jumaat, 20 Jun 2014

Selamat ulangtahun kelahiran sayang...

Assalamualaikum w.b.t.

Setelah sekian lama menyepi, baru hari ni nak cerita tentang birthday anak2 mama. Dua minggu sebelum birthday, Aishah asyik sangat mengingatkan mama tentang birthdaynya. cadangnya nak ajak kawan2 untuk celebrate. Tapi mama minta Aishah supaya tak mengharap bimbang mama tak mampu nak buat. Mama takut nanti Aishah kecewa. Aishah anak yang baik dia tak kisah kalau kita-kita aje yang celebrate asal ada kek dah memadai.

Aishah dah 7 tahun dah pada 4hb May 2014

Malam sebelum birthday, Aishah senyum je. Tak sabar nak tahu hadiah dari mama dan baba. Sepatutnya mama dah nak beli dah hadiah dan kek buat Aishah tapi baba sibuk. Bila tiba harinya baba still kerja dari pagi hingga ke petang Aishah tunggu dan akhirnya dia pasrah..dengan nada sedih dia bercakap sendirian "takpelah... tak sambutpun takpe"  Sedihnya mama dengar, masa tu mama kat dalam bilik, nak pujuk Aishah, nanti dia menangis jadi mama buat tak dengar dan call baba suruh balik. Mama dan baba keluar beli kek tapi tak sempat nak beli hadiah. Sebenarnya mama dan baba nak belikan sebuah basikal sebab Aishah cemburu dah 2 kali mama belikan Asyraf basikal di harijadinya. Pertama kali Asyraf dapat basikal masa birthday 6 tahun dan kali kedua ketika 9 tahun. Masa belikan Asyraf basikal dulu Aishah juga inginkannya tapi mama suruh tunggu birthday nanti. Disebabkan dah petang jadi kami hanya sempat belikan kek jer buat Aishah. Mama dah bilang dah kat baba kalau tak belikan basikal hari tu pasti hari lain baba tak beli. Memandangkan kami cuma ada motor jer jadi kami tak dapat beli basikal tu. Baba cadangkan beli basikal tu hari Isnin nanti.

Masa dapat kek muka happy sangat tapi ambil gambar muka cam tak puas hati jer..

Bila balik dari kedai, Aishah dah siapkan table untuk kek. Aishah suka sangat kek strawberi aiskrim. Walaupun takde hadiah baginya kek tu adalah hadiah sebab masa birthday Asyraf kami belikan cheese tart jer. Malam sebelum tidur Aishah masih bermain dengan topi birthdaynya, Asyraf berbaring sebelah mama sambil berbisik "Mama tak belikan hadiah buat adik ker?" mama senyum dan cakap mama nak beli tapi tak mampu, nasib baik adik baik dia tak merungut pun bila mama tak belikan hadiah basikal macam abang. Asyraf berbisik dengan mama sebab dia tahu kalau dia bangkitkan tentang hadiah basikal pasti adik memberontak. Mama syukur sebab abang prihatin kat adiknya.

Hari Isnin 05.05.2014, mama ada appointment kat GH. Nak check keadaan baby. Masa tunggu giliran mama dan baba bercerita tentang birthday Aishah semalam. Mama dan baba rancang balik dari hospital kami belikan basikal warna pink idaman Aishah sebagai hadiah harijadinya. Tapi sayangnya doktor tak benarkan mama balik sebab mama dah dapat tanda2 melahirkan adik.. memikirkan Aishah, mama tak sedar yang mama sedang sakit nak bersalin. Dan petang tu juga Amsyar lahir. Well tahun depan kakak dan adik sambut birthday serentak la pulak.. sorang 4hb dan sorang lagi 5hb May..

Aishah & Amsyar (its the best gift ever ^_^)

Aishah still dapat hadiah tapi bukan basikal, seperti biasa baba belikan Aishah doll, comey tapi tak setanding baby Amsyar.. hehehe..

Aishah ketika birthday 6 tahun..  (pink sesaje)

Pada 07.06.2014 pula ulangtahun kelahiran Aiman.  Bila tatap gambar Aiman teringat saat2 bersamanya walaupun hanya sebentar tapi ia masih terasa. Dan 15.06.2014 dah setahun Aiman pergi meninggalkan kami, sedih sebab tak dapat melawat pusara Aiman. Mama memang nak sangat pergi sebab dah lama sangat tak melawat tapi keadaan tak mengizinkan. Pedih sungguh terasa, rindu sangat.. Al-fatihah buat wildan mama, mama harap kita kan bertemu nanti.


  

  



Rindu Aiman..

thanks for reading this entry ^_^