Tanganku akan hancur di dalam tanah, yang kekal hanya tulisanku di atas buku.....Mujurlah sesiapa yang membaca tulisan aku, doakan keselamatan aku dari azab (api neraka). ~Imam Shafie~

Selasa, 11 November 2014

Surat Untuk Pakcik

Assalamualaikum w.b.t.

Saya pernah dengar kawan saya hantar anaknya pergi rumah kawan sekolah anaknya. Sama ada membuat kerja sekolah atau hadiri jamuan atau sekadar lepak. Dari segi  positifnya sekurang-kurangnya kita kenal siapa kawan anak-anak kita dan siapa ibubapa kawan-kawan anak kita.

Sekarang tiba giliran saya pula. Saya tak galakkan sangat tapi sekali sekala tu bolehlah. Yang jadi tukang hantar bukan saya tapi babanya. Pernah sekali baba hantar Asyraf pergi rumah kawannya. Lama juga Asyraf minta baba hantar tapi macam-macam alasan baba beri tak juga dapat pergi sebab kesian baba bagilah sekali Asyraf pergi rumah kawannya bermain. Tapi sekali tu jelah. Jauh juga rumah kawan Asyraf, kami duduk Setapak Jaya, kawan Asyraf kat Gombak memang bercintalah nak bawa dia kesana.

Tiba-tiba semalam, masa baba jemput Asyraf balik dari sekolah baba terserempak dengan Khairul, kawan Asyraf yang tinggal kat Gombak tu. Khairul minta izin baba hantar Asyraf ke rumahnya hujung minggu nanti. Ala... serba salah baba dibuatnya tapi InsyaAllah baba kata nanti dia bawakan. 

Bila baba baritahu Asyraf, kegembiraan Asyraf.. cepat-cepat Asyraf capai beg sekolahnya dan hulurkan sepucuk surat buat baba dari teman baiknya Khairul.




hehehe...comel kan ^_^

Nak tak nak hujung minggu ni baba kena hantarlah Asyraf kan..


thanks for reading this entry ^_^

Rabu, 5 November 2014

WW #16 : I'm No. 4

Assalamualaikum w.b.t.

Amboi sayangnya mereka kat adik.. Amsyar tunjuk isyarat.. No 4.

Love you all always.. ^_^

oh ye.. hari ini Amsyar dah 6 bulan...

thanks for reading this entry ^_^

Jumaat, 24 Oktober 2014

Besarnya pengorbanan mu wahai anak..

Assalamualaikum w.b.t.

Saya pernah terbaca blog sahabat tentang pengorbanan anak, sebagai ibu yang bekerja saya selalu menyangka yang saya ni telah buat pengorbanan buat anak2. Yelah kononnya nak keluar bekerja membantu si ayah. Tapi silap yang sebenar-benarnya yang terpaksa berkorban tu bukan ibu tapi anak. Sedihkan.. anak yang sepatutnya menerima kasih sayang ibu 24/7 tu terpaksa korban waktu mereka hanya semata-mata nak beri ruang untuk si ibu keluar bekerja. 

Dah bertahun saya buat kerja macam tu, nasiblah anak2 tak menjauh. Dulu selalu kerja 9-6, lepas tu sambung kerja kat tempat lain 6-10, kadang2 tu Sabtu dan Ahad pun kerja. Mulanya nak bantu hubby pastu bantu kawan. Anak2 juga terbiar, dan Alhamdulillah sekarang hanya tertumpu kat satu kerja je. My hubby pun tak mahu saya keluar kerja lagi. Yang sebenarnya apa yang saya tertarik nak kerja part time ni bukan sebab gaji sahaja tapi sebab nak buktikan yang saya boleh buat kerja kat tempat lain. Ialah dah lama saya bekerja kat tempat kerja saya sekarang, sehingga saya rasa macam saya ni tak layak untuk kerja tempat lain. Bila saya buat part time dan saya rasa saya diperlukan maknanya saya masih layak untuk tugasan tu. Bukan niat nak meninggi diri tapi sekadar nak menyedapkan hati sendiri.

Ingat tak entry aku tolak rezeki ke atau memang itu bukan rezeki aku, sebenarnyakan saya selalu terfikir ada tak lepas ni orang nak ambil saya bekerja. Tak sangka beberapa bulan lepas saya kecewa sebab tak dapat kerja tu saya diberi rezeki anak. Mengandunglah pulak. Jadi rezeki Allah tu bukan sekadar wang ringgit jer anak pun rezeki juga. Dan tiba-tiba ada seorang auditor kat kawasan office tu ketuk pintu office dan offer saya buat part time kat office dia. Walaupun gaji yang ditawarkan tak sama macam kat office sebelumnya tapi saya terima sebagai satu cabaran. Saya nak uji diri saya sendiri. Mampu tak saya laksanakan tugas saya. Tapikan masa tu perut dah besar, disebabkan auditor tu desperate sangat maka dia ambil juga saya bekerja. Saya digelar "Independent account" (ada ker nama jawatan cenggitu?) Asyraf dan Aishah dah bersekolah jadi takde masalah baby sitter, balik sekolah diorang akan lepak kat office part time tu. Boss memang jarang masuk office, takde cleaner office tu memang berabuk. Ingatkan nak buat kat rumah, masalahnya komputer pula rosak. Jadi terpaksalah buat kerja kat office. Masa saya sarat mengandungkan Aiman dan masa tu jugak peak season nak buat account dan saya selalu balik malam. Kadang2 kami dinner anak beranak kat dalam office tu. Nasiblah hubby dan anak2 faham. My hubby dah suruh berhenti tapi saya nak selesaikan kerja dulu baru berhenti. Selesai beberapa account dalam bulan Jun 2013 saya bersalin.  Tapi Allah lebih sayangkan anak saya maka Allah pinjamkan sekejap jer anak yang saya namakan Muhammad Aiman. For sure saya memang menyesal buat part time masa tu sebab mak bidan cakap salah satu sebab anak sakit jantung sebab mak dia paksa diri untuk bekerja keras. Bila saya fikir balik ada logiknya sebab doktor2 selalu nasihatkan supaya saya banyak berehat. Mulanya saya nak berhenti tapi bila saya dengar ada account urgent nak kena selesaikan dan boss part time tu minta tolong sebab memang masa dah suntuk sangat so saya teruskan bekerja lagipun takde baby yang nak dijaga masa tu. (ko tak fikir pun pasal Asyraf & Aishah kan..hehehe)

Dulu masa mengandungkan Aiman, saya buat kerja sampai malam tapi lepas Aiman pergi saya hanya bekerja hari Sabtu dan Ahad jer. Itupun masa Asyraf dan Aishah pergi tuisyen dan Ahad pula mereka akan temani saya kat office jadi masa dengan anak2 ada. Dan tetiba jer saya terigin nak makan nasi briani, saya teringin nak makan sehingga saya mengalir air mata bukan sebab kesedapan nasi briani tu tapi sebab saya teringat masa saya mengandungkan Aiman hari2 saya nak makan nasi briani walaupun masa tu my hubby dok ngidam laddu. Rupanya saya mengandung lagi. Disebabkan boss part time saya perempuan dia ok jer malah tumpang gembira. Kali ni awal sikit saya bersalin dan lepas bersalin, habis pantang saya masuk office part time seminggu untuk selesaikan tugas yg tertunggak dan office permanent seminggu awal sebelum cuti bersalin habis. Saja masuk awal sebab nak ambil cuti panjang untuk sambut raya.

Sebelum raya saya cuba selesaikan tugasan, dan terpaksa bawa si kecil kat office.

  
mulanya Amsyar tidur atas meja tapi dia lasak sangat so saya pindahkan kat bawah..

 
kesiankan baby ni....kat sini jugalah tempat kami anak beranak makan..
kami buat macam rumah sendiri. 

comel tak muka amsyar..muka nak suruh tukar lampin..hihihi 
(umur amsyar masa ni tak sampai 2 bulan lagi..)

baik jer 2 beradik ni tunggu mama buat kerja..

Amsyar baby lagi jadi tak susah sangat jaga, cuma sekali sekala kena bagi breastfeed kat dia. Tergelak si kakak tengok mama buat kerja sambil menyusu baby katanya sama macam maktok sambil masak dukung amsyar kat bahu. 

Sekarang ni dah tak kerja part time, bukan berhenti terus saya akan kerja kalau boss perlukan saya. Sebenarnya dia tak kisah kalau saya nak kerja walaupun sekarang dia ada practical student untuk bantu dia cuma saya jer liat nak kerja semenjak ada baby ni.

Dapat spent masa ngan anak2 best juga, walaupun kadang2 tension sebab bila anak dah mula membesar perangai diorang memang susah nak dikawal. Moga Allah bagi saya kesabaran untuk mendidik anak2 saya.

3 beradik nonton tv, si kecik tu cam faham jer..


Amsyar dah minat nak main game dah ni... 


 baca buku ngan kakak..

Asyraf baru nak belajar dukung adik.. kakak dah lama pandai.. (sayang anak2 mama)

Pantas masa berlalu dah 5 bulan dah umur Amsyar. Asyraf dan Aishah dah besar dah boleh diharap. Syukur pada Allah sebab beri rezeki anak yang baik seperti mereka. Moga mereka kan menjadi anak yang soleh dan solehah serta tinggi akhlaknya..amin.

Terima kasih Asyraf, Aishah , Aiman dan Amsyar kerana sudi berkorban untuk mama. Sayang kalian sangat-sangat.

thanks for reading this entry ^_^

Rabu, 22 Oktober 2014

WW #15 : I Want To Touch A Cat

Assalamualaikum w.b.t.


I Want To Touch A Cat



thanks for reading this entry ^_^

Khamis, 16 Oktober 2014

Aqiqah buat Asyraf

Assalamualaikum w.b.t.

Kisah Kambing Korban Untuk Ibu / Untuk Renungan Kita 

Ini kisah seorang penjual haiwan ternakan.

Setelah melayani pelanggan, saya melihat seorang wanita separuh umur sedang memerhatikan jualan kami. Dilihat dari penampilannya, ia seperti mahu membeli. Lalu saya menghampirinya dan menawarkan; “Sila kan puan" Dia menunjuk, “Kalau yang itu berapa harganya?” Wanita itu menunjuk pada kambing yang paling kecil. Kalau yang itu harganya RM300, jawab saya. "Harga paling diskaunnya berapa?" "RM250 bolehlah kak," harga sebegitu untung saya kecil, tapi bolehlah..“Duit saya cuma ada RM200, boleh ya…

Alahai… saya bingung, karena itu harga modal kami, tapi akhirnya saya berlembut. “Boleh lah kak…”

Saya pun menghantar kambing yang sudah dibeli oleh wanita itu ke alamat yang diberikan. Ketika sampai di rumah wanita tersebut.

Astaghfirullaah… Allahu Akbar, terasa menggigil seluruh badan demi melihat keadaan rumah wanita tersebut.

Wanita itu tinggal bertiga dengan ibu dan seorang anaknya di sebuah pondok amat buruk berlantai tanah. Saya tidak dapati katil untuk tidur atau baring. Yang ada hanya pangkin kayu beralas tikar lusuh. Di atas pangkin itu sedang tidur seorang nenek tua yang kurus. “Mak..bangun mak, ni tengok Sumi bawa apa." Perempuan tua itu terbangun. “Mak, Sumi sudah beli kambing buat emak qurban. Nanti kita hantar ke Masjid ya mak."

Orang tua itu terkejut, namun kelihatan bahagia. Sambil mengusap-usap kambing itu orang tua itu berucap, "Alhamdulillah, akhirnya kesampaian juga emak nak buat qurban." 

“Ni bang duitnya. Maaf ya kalau saya menawarnya terlalu murah. Saya hanya kuli, tukang basuh. Saya kumpulkan wang untuk beli kambing yang mau saya niatkan buat Qurban ibu saya…."

Ya Allah… Ampuni dosa hamba. Hamba malu berhadapan dengan hambaMU yang satu ini. HambaMU yang Miskin Harta tapi dia kaya Iman. Seperti bergegar bumi ini setelah mendengar niat dari wanita ini.

“Bang ni wang bayaran kambing itu!" panggil wanita itu,

“Takpa lah puan, biarlah bayaran kambing ini saya yang tanggung" 

Saya cepat berlalu pergi sebelum wanita itu perasan apabila melihat mata ini sudah basah kerana tak sanggup mendapat teguran dari Allah yang sudah mempertemukan dengan hambaNYA yang dengan kesabaran, ketabahan dan penuh keimanan ingin memuliakan orang tuanya.

Semoga Allah menginsafkan kita…

copypaste dari nuzulquran.com

Sungguh terkesan kisah itu padaku.. jadi akupun berusaha untuk memperbaiki diri. Kalau dulu aku selalu rasa tak perlu kot aku lakukan qurban dan aqiqah sebab aku bukannya mampu. Sungguh aku tak mampu tapi bila aku fikir balik. Tak salah aku mencuba dan tak perlu fikir bab mampu ke tak mampu. Aku tak pernah adakan aqiqah untuk anak2 aku, sebab aku memang tak mampu mungkin bagi sesetengah orang RM500 tu murah tapi tak bagi aku. Bila hati dah terbuka Allah bagi jalan. Dan Alhamdulillah.. aku dah berjaya aqiqahkan anak sulungku Muhammad Asyraf pada hari raya Qurban yang lepas iaitu pada 10 Zulhijjah 1435 bersamaan 5 Oktober 2014. Walau cuma 1 bahagian lembu.

Pemandangan dari atas, surau flat DBKL 1A. Asyraf melihat lembu yang dikongsi dikorbankan.. hanya ada 1 bahagian lembu untuk diaqiqah selebihnya untuk korban..

Kisah Kambing Korban Untuk Ibu itu lebih kepada memuliakan orang tua, tapi aku baca cerita ni selepas raya Qurban tahun lepas, tika itu aku terfikir tentang Aiman.. Bukannya bermakna aku tak ada hati nak memuliakan orang tua aku, malahan aku pernah mengalir airmata mengenangkan nasib abah aku yang teringin nak ke Mekah, walau sekadar mengerjakan umrah. Bila mak dan ayah mertua aku pergi ke tanah suci April lalu aku jadi sedih sebab abah aku tak dapat pergi walaupun ada yang merancang nak bawa dia pergi ke sana. Bila aku lihat wajah abah, hati aku jadi sayu. Hanya doa jer yang mampu aku pohon dari Allah semoga hasrat abah terlaksana. 

Sebenarnya idea Aqiqah di hari raya Qurban ni, abah yang berikan.. Disebabkan ramai yang dah balik kampung masa kenduri Iza dan Nan tempohari, ramai yang tak dapat balik raya, kebetulan ramai yang tinggal kat KL jadi abah buat keputusan datang KL dan sambut Aidil Adha bersama-sama kami. Kami semua tak sangka, Abah sanggup beraya di KL dari beraya dirumahnya hanya semata-mata tak mahu anaknya ambil cuti lagi. Abah masih lagi mahu berkorban untuk kami. Moga Allah beri kesihatan yang sempurna dan tunaikan hasrat Abah. Doa aku semoga Allah permudahkan usaha kami dan diberikanNya kesempatan untuk laksanakan impian abah. 


thanks for reading this entry ^_^