Tanganku akan hancur di dalam tanah, yang kekal hanya tulisanku di atas buku.....Mujurlah sesiapa yang membaca tulisan aku, doakan keselamatan aku dari azab (api neraka). ~Imam Shafie~

Rabu, 5 April 2017

Rembat anak dengan penyapu... cara "rare" suruh anak ambil exam..

Assalamualaikum w.b.t.

 بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

Susahkan nak jadi ibu mithali ni, masih banyak perkara nak dipelajari, kesabaran memang wajib ada kalau tak.. cengghitulah jadinya.. (tajuk kat atas..hihihihi...)

Masa sibuk layan fb, ternampak satu gambar caption berbunyi "She must have good reason to do so.." macamtulah ayatnya lebih kurang.. caption tu ditulis kat satu status dengan gambar seorang perempuan bawa penyapu sambil berjalan bersama 2 orang murid masuk ke kawasan persekolahan. Tak tahu, siapa sebenarnya perempuan tu, sama ada dia seorang guru ataupun seorang ibu. Apa-apapun bersangka baik jelah ye.

Ok, hari ini aku nak cerita pasal aku. Terpulanglah pada sesiapa nak menilai yang pasti tujuan aku hanya untuk kebaikan je. Bab nak memantau persekolahan anak ni memang aku fail. Tapi aku cuba juga nak buat yang terbaik, buat masa ni sekadar termampu jelah.. Aku selalu pesan kat anak-anak supaya siapkan homework dan tukar jadual. Memandangkan diorang dah besar, aku ambil mudah je.. dah bagitahu tak buat lantakan aje biar kena rotan ngan cikgu. Bergantung sungguh aku ngan cikgu. Sebab tu bila cikgu bising budak2 tu sure kena se-das dua rotan. Macam zaman dulu2 kan. Bukan tak nak pantau tapi masa tak ada, dengan baby lagi (alasan). Bulan September tahun lepas, aku baru je bersalinkan si Aleesha dan berpantang di rumah selama 44hari dan Asyraf pun dalam pantang juga, dia juga baru je lepas operation tukar bateri kat jantungnya (pacemaker).  Kami jalani process pada hari yang sama 20hb September, Asyraf dibedah di IJN dan aku melahirkan Aleesha di GHKL. Tapi Alhamdulillah kami berpantang bersama. 

Dan beberapa hari kemudian tak pasti bila tarikh Ustazah call bagitahu Asyraf ada exam penting, la terukkan boleh pula aku tak ingat. Aishah dicutikan sebab murid darjah 5 nak ambil exam tu. Kebetulan masa tu baba kerja pula, tak ada sesiapapun nak hantar Asyraf ke sekolah. Jenuhlah suruh, tak maunya dia.. suruh bawa basikal, alasannya kunci tak ada nanti basikal hilang. Nak tunggu baba, masa dah berlalu takut tak sempat. Alih-alih aku dah geram, aku rembat dengan penyapu. Boleh pulak dia main kejar2 ngan aku. Melihat tangisan si Asyraf, aku jadi menyesal... bagai ada yang menegur tindakan aku tu salah, ialah dengan cuaca panas takan aku nak biarkan Asyraf ke sekolah sendirian dahlah dia baru di operate. Tak jauhpun sekolah, dekat-dekat Masjid je. Aku suruh Aishah jaga Aleesha so aku ke sekolah temani Asyraf, kami pergi jalan kaki je. Masa dalam perjalanan aku minta maaf dengan Asyraf, begitu juga Asyraf. Erat tangan aku Asyraf genggam sambil kesat airmata dia. "mama, teman abang sampai naik kelas tau." Takutlah tu ngan Ustaz. sampai kat kelas. Bergegas dia ke tempat duduk dan ambil exam. Aku minta maaf kat ustaz sebab Asyraf masuk lambat. Ustaz kata tak apa2. 

Berlari anak2 aku kena hujan pulak, sampai rumah terdengar jeritan si Aleesha. Nasiblah ada Aishah boleh harap jaga Amsyar dan Aleesha. 

Balik dari sekolah, aku tanya Asyraf, boleh tak jawap soalan dia kata Alhamdulillah boleh, pastu dia ceritakan Ustaz tadi pergi ke mejanya dan melihat kertas jawapan dan tunjuk ibu jari (good) katanya. Oklah lega rasanya.

Bila habis sekolah, mereka cuti. Aku susun buku yang tak guna untuk dibuang atau disimpan. Banyak betul buku latihan anak aku tak buat. Memang salah aku selalu aku tanya homework tapi aku tak check. Pernah sekali aku tanya Asyraf kata takde, asyik takde je. Dah lama baru dia terus terang, takde buku latihan mama tak bayar yuran dan buku mana nak adanya. Habis kenapa tak ingatkan.. "Mama asyik takde duit, sebab tu abang tak tanya dah."  ok. salah aku. Lepas tu bayar baru dapat buku tapi dah terlambat sebab dah habis sekolah dah. Itu sebab buku2 dari sekolah Agama kebanyakannya tak bersentuh. Kebanyakan kawan-kawan Asyraf ramai behenti sekolah Agama sebab nak fokus pada UPSR, tapi aku taknak hentikan. Ustazah kat sekolah tu kata tak mengapa lewat asal datang. Di sekolah Kebangsaan, murid darjah 6 wajib ambil kelas tambahan dan kelas habis jam 3.30. Kalau baba free dia akan ambil Asyraf sendiri dan bawa terus ke sekolah Agama, kalau tak Asyraf akan ikut van sekolah tapi tak sempat nak ke Sekolah Agama sebab dah terlalu lewat.

Semoga mereka cemerlang dunia dan akhirat.
So masuk tahun baru, aku dah ada azam baru kononnya nak lagi gigih pantau anak, tapi still lemah. Ada juga tengok grup whatsapp, kawan-kawan aku, berbincang mengenai exam anak2, aku rasa segannya nak join, sebab macam zero je pengetahuan hal2 sekolah ni. Baru-baru ni nak join PIBG meeting, tapi tak pergi sebab baby sakit pulak, masuk wad sehari. Tengok kejayaan anak2 kawan, rasa seronok je, tapi aku memang tak akan tekankan sangat kat anak2. Suatu hari aku baca whatsapp grup certa pasal keputusan exam, aku tak ambil pusing pun tapi aku dah simpan dalam hati nak juga tahu, nanti2lah aku google hihihi.. then aku nampak kawan aku update status mengenai keputusan anak nya dapat 8A dalam exam UPKK. Wah mesti seronok kan.. akupun tumpang happy. Then kat keputusan tu aku nampak no Mykid anak dia, eh! same year
ngan Asyraf.. dan2 tu jugak aku cek then...

Alhamdulillah Asyraf dapat 5A 3B.

Sangat2 happy dah rasanya hingga keluar airmata gumbira. Tak sabar2 nak peluk Asyraf. Tapi balik2 dia peluk ayah dia dulu. Ingat nak surprise dia rupanya dia dah tahu result dia semalam.. hampeh!..Lupa nak khabaq katanya..pun boleh..

Then malam tu, aku berborak dengan Asyraf, aku kata kat dia, "kalau mama tak rembat dengan penyapu hari tu mesti Asyraf tak dapat 5A kan..?" Tergelak kami anak-branak..

So pada makcik yang bawa penyapu rembat anak ke sekolah tu.. yeah.. i feel you... hahahahaha.....

 thanks for reading this entry ^_^

Sabtu, 31 Disember 2016

Anugerah Allah

Assalamualaikum w.b.t.

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

Lamanya saya menghilangkan diri.. ada tak yang merindu..hihihi..

Hai, saya nak bagitahu satu berita. Saya dah ada seorang lagi ahli keluarga. Namanya Nurul Aleesha Binti Rushidi.

Kalau ada yang ingat, saya ni memang takut nak bagitahu orang yang saya pregnant. Ntahlah kenapa. Anak ni memang anugerah Allah, sebab saya tak jangkapun saya pregnant. Memang masa pregnant dia saya buat test banyak kali hasilnya blur.. tak puas hati buat kat farmasi dan akhir sekali buat lagi kt klinik. Saya memang seronok dalam dok risau tu. Tapi first thing nak kena buat, bgtahu majikan. Biasalah bos membebel.. siap cakap "you should discontinue.." yelah ada 3 anak kan.. Biarlah ko membebel ko tak tahu pahala yang aku dapat. kan.. Dalam kepala, kalau bos nak buang kerja ke or taknak bagi gaji masa cuti bersalin nantipun saya kena redha. Tapi bos saya ok je. Saya dapat 3 bulan cuti bergaji. See takyah risau-risau, Allah yang bagi rezeki yang penting kita redha.

Lepas tu, dok fikir siapa nak jaga baby. Kami buat keputusan kami akan jaga sendiri. Dan sayapun diam2 je. Kononnya nak surprise kat semua orang kehadiran baby baru nanti. Selama 6 bulan baby saya kandung memang takde siapa yang tahu. Adik2 yang datang rumah pun takde yang perasan. Tapi hari raya puasa hari tu saya bagitahu jugalah. Itupun sebab Intan dah bocorkan rahsia.. Intan ni dulukan duduk rumah saya so dia tahulah bila saya mengandung macamana. Masa Intan bagitahu adik2 yang lain saya pregnant ada juga yang kata Intan mengarut hehehe... Bagitahulah juga diorang, kurang sikit buat kerja rumah.. hahaha...


merasa pakai nebulizer
Mengandung kali ni mencabar, macam2 dugaan ditempoh. Masa kandungan umur 7 bulan dah saya terjatuh dalam bilik air, sebab tak larat nak dukung Amsyar. Dah berjahit dahi. Nasib baik perut tak kena. Jatuh dalam keadaan tersungkur macam bersujud tu. So selamatlah perut. Amsyar pun tak apa-apa. Seminggu selepas buka jahitan, kena batuk pulak. Batuk yang makin menjadi-jadi bila malam muncul. Sampai satu tahap batuk hingga leaking. Terpaksa ke hospital. Dan kena tahan masuk wad. Dan bertapalah saya dalam wad selama 3 minggu. Di usia kandungan 34minggu, saya kena induce. Kenapa kena induce, Doktor kata sebab leaking dan saya pun ada kencing manis dan memandangkan anak-anak saya yang sebelum ni ada masalah jantung maka doktor tak mahu ada risiko. Jadi redhalah di induce walaupun takut. 



Selama 3 minggu, saya berpisah ngan anak2. Soal kerja saya dah redha, kalau bos nak hentikan sayapun saya dah tak kisah tapi Alhamdulillah bos ok. Soal anak2 Alhamdulillah mak mertua saya dan adik-adik serta ipar turut membantu menjaga mereka. 

Selama dalam wad saya terlepas kenduri kawin adik saya dan saya juga sambut raya haji dalam wad. Memang rancang macam-macam nak buat masa kenduri si Eni. Tapi terlepas juga. Maaf ye dik, hanya Doa je yang dapat kutitipkan buat adik2 aku. Eni selamat diijabkabulkan pada 9/9/2016 dan majlis meraikan pengantin pada 10/9/2016. Alhamdulillah segalanya berjalan dengan lancar.



Yang paling terkilan saya tiada disisi Asyraf, anak sulong saya, ketika dia di wad IJN. Asyraf menjalani pembedahan tukar pacemaker. Perancangan Allah adalah yang terbaik. 20hb September Asyraf selamat menjalani pembedahan dan pada tarikh yang sama saya juga selamat melahirkan bayi perempuan yang comel. Dan yang hebatnya, baba boleh attend dua-dua sekali. Selepas Asyraf buka mata baba ada di sisinya dan baba sempat berkejar ke wad bersalin dan temani saya pula, Buat kali pertama baba melihat anaknya lahir kebumi. Pengalaman pertama baba ada dalam bilik bersalin walaupun dan 4 kali dia terlepas. Subhanallah. Alhamdulillah. Allahukbar.


Hanya Allah je tahu gusarnya hati ni mengenangkan anak nak kena operate. Alhamdulillah dah selamat dahpun. Asyraf memang tabah orangnya.


Dan biasalah memandangkan bayi yang lahir tak cukup bulan maka kami masih duduk di hospital selama 10 hari lagi. Alhamdulillah baby sihat cuma ada lubang kecil di jantungnya. Doktor kata lubang tu akan tutup sendiri. InsyaAllah tak apa-apa. Masa tu baby kena ambil antibiotik, kemudian kena pakai lampu biru sebab kuning. Berat tak naikpun tak diberi pulang. Adoi bosannyalah masa tu..

Ok sekarang baby dah masuk umur 3 bulan. Alhamdulillah dia sihat. 

 comel tak saya.

Alhamdulillah, segalanya dah berjaya kami atasi. Saya sangat2 bersyukur kerana ditemukan dengan orang-orang yang baik-baik. Yang sudi menghulurkan bantuan serta yang mendoakan kami. Hanya Allah yang dapat membalasnya. 


p/s - kawan saya tanya, nita you tak confius ke, anak-anak you nama mereka seakan sama...
       Asyraf, Aishah, Aiman, Amsyar, Aleesha.. hehehe tak kot.


 thanks for reading this entry ^_^

Rabu, 27 Mei 2015

Happy birthday sayang

Assalamualaikum w.b.t.

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ 

Imbas kembali...

4 May hari tu, birthday Aishah. Sebelum birthday dia tiba hari2 ingatkan mama. Baba tak galakan kami sambut birthday tapi demi nak melayan kerenah anak kami ikut je. Memandangkan birthday Asyraf tempohari, Asyraf nak cheesetart je dan Aishah kata dia nak bihun. Sekarang baru tahu makanan kegemaran Aishah. Memandangkan mama tak prepare apa2 mama diamkan diri je..hihihi..

Kebetulan birthday Aishah jatuh hari Ahad, pagi2 dia datang kejutkan mama dan bagi senyuman yang manis sangat.. "Assalamualaikum mama, selamat pagi.. cuba teka hari ni hari apa?" Bersalahnya mama tak masak bihun.. Mama senyum dan ucap selamat harijadi pehtu ajak baba gi beli KFC dan kek. Terpancar kegembiraan di wajah Aishah bila kami bawa kek kecil tu. Dan kebetulan Makcik Suzy dan 2 orang sepupu Aishah ada kat rumah melawat atuk yang tak berapa sihat. Jadi meriahlah sikit sambutannya. Beruntungnya mama sebab dapat anak2 yang memahami macam mereka, tiada paksaan untuk buat parti atau belikan hadiah. Alhamdulillah, bersyukurnya dengan rezeki Allah ni. 

Disebabkan besok birthday Amsyar so mereka share kek.. Tak padan ngan kecik si kecil tu nak juga potong kek. Maka berebutlah diorang. 


5 May pula, Amsyar dah berumur setahun. Sekejap je masa berlalu. Dah setahun dah si kecil tu. Disebabkan perkembangan motor kasar dia lambat sikit, jadi Amsyar terpaksa ikuti fisioterapi. Sambut birthday kat fisioterapi Pediatrik HKL je. 

Ta tih... Amsyar memang tak suka nak berjalan..

Seperti biasa Pakngah diorang memang rajin melayan kerenah diorang. Balik dari bercuti ngan maktok dan tokwan, Pak Ngah terus sambut birthday anak-anak buahnya. Moga murahlah rezeki PakNgahnya ye. Seronok juga mereka, sebab semua keluarga baba sambut birthday diorang. Tokwan, Maktok, PakNgah, PakLang, Umi, Abang Irfan, QQ, CikLan, Maksu Ain pun ada. Walaupun tak semeriah mana tapi hubungan kekeluargaan tu terasa akrab. 

Amsyar kelihatan begitu pasrah..baru bangun tidur.. oh! sori Asyraf tak masuk frame..nampak baju merah je..

Well, time flies so fast... kejap je Asyraf dah sepuluh tahun, Aishah kini lapan tahun dan Amsyar pula setahun. Moga mereka menjadi anak2 yang soleh dan solehah dan berjaya dunia dan akhirat. Sayang kamu semua ketat2. 


ye.. mama takan lupa Aiman akan masuk dua tahun 7 Jun nanti dan 15 Jun dua tahun juga Aiman tinggalkan mama.. Al-Fatihah.. 

thanks for reading this entry ^_^

Rabu, 15 April 2015

Amsyar oh Amsyar



بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
Assalamualaikum w.b.t.

Wah.. pantasnya masa berlalu. Lama kan tak update blog. Bukan sebab dah give-up tapi semenjak stress hari tu. Makin menjadi-jadi stressnya. 

Akan tetapi, selepas banyak membaca FB time kerja adalah satu ayat yang singgah melekat dihati, dan lepas tu I'm ok now. "Jangan lari dari masalah nanti ia akan mengejar kita, ia akan membesar dan terus membesar tapi kalau kita hadapinya ia akan hilang sikit demi sikit". (sebenarnya aku lupa ayat tu tapi lebih kuranglah camtu ayatnya) ceceh..macam real jer kan aku ni.. nanti aku baca pasal jangan baca FB time kerja lak. 

Hari ni nak cerita pasal si kecil Amsyar. Dalam 4 beradik ni kan, Asyraf, Aishah, Aiman dan Amsyar.. si Amsyar sorang je yang lahir dengan sihatnya dan tak ada masalah jantung macam abang2 dan kakaknya. Adalah awal2 kelahiran dulu kena demam kuning tapi takdelah sampai kena lampu biru. Tapikan dilahirkan sihat tak semestinya sihat sentiasa. Amsyar ni macam cepat sungguh kena demam. Sepanjang 10 bulan ni 3 kali dah keluar masuk wad. Sekarang ni dah sihat dan harap-harap Amsyar kan terus sihat.

walaupun demam Amsyar tetap comel kan.. (masa ni umur dia dlm 4 or 5 bulan kot)

Biasanya kalau demam jer kami bawa amsyar ke klinik, lepas bagi ubat dia ok. Makin nak membesar makin selalu pula demamnya.

Kali pertama masuk wad ialah masa dia kena radang paru-paru. Lepas ambil antibiotik, nebulizer dan oksigen lepas tu dia sihat.

Kali pertama pakai neb.. setiap 4 jam pulak tu.. 

nampak letih.. sekali lagi mama rasa sakit tengok anak mama sakit..

Masa tu doktor perasan perkembangan Amsyar ni macam slow sikit. Sepatutnya baby 9 bulan dah pandai merangkak dan duduk Amsyar masih meniarap lagi dan kalau nak kemana-mana dia hanya pandai rolling jer masa tu dia tak reti nak kedepan pun..

Lepas tu dalam seminggu kot, Amsyar masuk wad lagi sebab deman panas. Dia ada juga muntah tapi sekali je. Doktor kata Amsyar kena jangkitan kuman kat usus pulak.

   
masuk drip pulak.. 

kali ni mama rasa macam amsyar merajuk ngan mama.. sakit kot kena cucuk jarum.. dia tak mahu tengok mama..

sian dia.. dah takde ruang kat tangan doktor letak kat kaki pulak..

Suatu malam sebelum tu, Amsyar dok nangis.. mesin drip berbunyi dah cakap kat nurse drip Amsyar macam leaking.. tapi biasalah patient ramai bila diberitahu nurse macam tak boleh nak layan jadi diorang biar jer dan suruh tekan butang hijau.. tengok Amsyar nangis lagi kuat pastu baru perasan tangan membengkak.. stop terus mesin.. Masa nak keluarkan jarum tu nurse siap sound mama ngape tak bagitahu.. sebab blur mama diam pastu rewind balik bukan ke aku dah cakap drip tu macam leaking jer maknanya adalah masalahlah kan.. bersabarlah wahai hati..

Bengkak sangat tangan Amsyar.. sian dia.. Bukan tangan jer muka Amsyar pun bengkak. Keesokanya mama tanya doktor kenapa muka Amsyar bengkak. Doktor kata mungkin terlebih drip dan doktor terus off drip dan katanya tak perlu drip lagi. Sesungguhnya Allah dah lindungi Amsyar sebab tu semalam dia nangis tangan bengkak ada orang bagitahu terlebih drip pun tak baik.. wallahhu a'lam..

Dua hari masuk wad..Amsyar dibenarkan pulang.. tapi belum sempat bayar bill badan Amsyar panas balik kena masuk balik wad. Ada kisah sedih disini. Waktu aku tunggu baba Amsyar datang, ada seorang ibu datang offer jajan kat Amsyar, aku kata Amsyar kecil lagi tak makan jajan lepas tu dia bagitahu aku yang anaknya muda sebulan dari Amsyar demam dua hari, lepas tu masuk wad dan kini dah dua kali dah menjalani pembedahan kat kepala akibat jangkitan paru-paru dan terus ke otak. Memandangkan Amsyar pernah kena jangkitan paru2 si ibu menyarankan agar aku bawa balik Amsyar jumpa doktor kat wad. Lepas pada tu banyak pula soalan aku tanya doktor sampai doktor dah tak terlayan.. disebabkan tak puas hati pasal apa Amsyar dok muntah jer.. akhirnya mama nangis sambil pangku Amsyar. Masa tu dah berserah dan memohon kat Allah agar sembuhkanlah Amsyar. "Ya Allah, Kau adalah sebaik-baik doktor sembuhkanlah anak ku ini.." Memang aku tak reti nak berdoa tapi aku tahu Allah maha mengetahui. Lepas tu Amsyar dah tak muntah dia kelihatan segar. 

Aku juga sering mendoakan anak si ibu yang menegur aku tu. Membayangkan sahaja dugaan tu tak tertanggung rasanya bagaimana pula hati si ibu. Semoga Allah menyembuhkan penyakit anaknya dan diberi ketabahan pada si ibu untuk mengharungi dugaan itu. 

Sebenarnya aku memang bukan penyabar orangnya. Doktor takde sebab masa Amsyar masuk wad masa tu Tahun Baru Cina, doktor cuti yang adapun doktor yang nak kendali urgent kes. Kes yang biasa macam kami ni memang susahlah nak dapat perhatian bila dah sedar barulah nak bertanya nurse, nurse kata muntah tu bagus sebab melalui muntah kuman tu keluar. Barulah lega, lepas tu baru specialist datang melawat dan explain macam2 dan baru aku faham. 

Sebab panas badan Amsyar so mama tak pakaikan dia baju.. suka tengok buku si kecil tu..

Bila Amsyar dah sihat doktor benarkan dia pulang dan doktor refer Amsyar kat fisioterapi untuk masalah Motor Gross Delay. 

Masih ke hospital kali ni sebab nak buat fisioterapi pulak. So far ok jer, ahli fisio tu cakap pinggang Amsyar je tak kuat lagi sebab tu Amsyar tak boleh duduk dengan sendiri.

Apekebendenye ni.. ok masuk mulut nak test..

Suka benar dia masuk benda dalam mulut semuanya macam makanan.. 

Geram tengok bila dia buat macam tu.. oh ye.. Amsyar ni umurnya sekarang dah 11 bulan tapi gigi tak tumbuh lagi.

Dalam bulan Februari dan March, memang ke hospital je aku ni. Kalau tak Amsyar, Atuk Amsyar. Ada sekali tu sampai 2 malam berturut tak tidur malam sebab hantar atuk ngan Amsyar terima rawatan.

Kali ketiga Amsyar masuk wad, masa tu Atuk sakit, aku bawa ke hospital sementara nak tunggu result darah atuk, aku bawa Amsyar jumpa doktor dan Amsyar pun kena ambil darah juga sebab demam lebih tiga hari. Memang takde denggi tapi ada kuman dan terpaksa masuk wad tapi atuk dibenarkan pulang, masatu atukpun masuk wad sementara. Nasiblah ramai yang boleh jaga atuk jadi dapatlah aku tumpukan perhatian kat Amsyar. Kali ni jangkitan tak seserius sebelumnya. Jadi dalam wad Amsyar hanya dipantau je dan diberi ubat demam. Mulanya nak masukan antibiotik melalui tangan macam sebelumnya tapi doktor kiv dulu dan Alhamdulillah Amsyar cepat sembuh.

Cepat sembuh si kecil ni.. suka mainan kereta..

   
Mama.. caye pandai duduklah.. (kejap jer pastu tumbang) 

Baby lain dah pandai duduk sendiri, amsyar tak reti lagi.. masih perlu bantuan dan duduknya tak lama sekejap jer kemudian dia jatuh..

Ramai betul kanak2 sakit. Katil pun tak cukup. Disebabkan Amsyar dah nak balik nurse minta katil baby tu bagi kat patient lain Amsyar kongsi katil ngan aku. Bila dah konfem boleh balik, kami diminta keluar sebab katil tu nak kena bagi patient baru. Malunye.

Lambat sangat baba sampai dah kitorang kena halau (taklah tapi sendiri fikir, nurse pun serba salah dan minta maaf pulak kat kitorang) Memang wad tak cukup katil. Maka kami pun duduk kat bangku tunggu baba. Sementara tu.. reaksi Amsyar dan Mr Panda..

tidur pulak panda ni... oi bangulah..ha ni makan dia..

Ingatkan bulan April ni sihatlah si Amsyar ni, tak juga demam balik. Semalam pergi fisioterapi dan pulih cara kerja. Nampak macam sama jer fungsinya. Memandangkan Amsyar demam juru fisio suruh Amsyar balik cepat katanya takut Amsyar dijangkiti kuman dan mungkin Amsyar bagi kuman kat pesakit lain. Lain pulak masa jumpa juru pulih cara kerja, cikgu tu cakap Amsyar tak lambat segalanya normal cuma Amsyar tak reti duduk dan merangkak jer dan temujanji akan datang lagi 2 bulan. Lepas balik dari temujanji tu mama bawa Amsyar jumpa doktor sebab Amsyar dah demam 4 hari. Kena ambil darah lagi kali ni kumannya tak setinggi sebelumnya. Amsyar demam sebab dia batuk dan selsema berjangkit dengan baba dia. Amsyar ni mudah dijangkiti. 

Maktok suruh tukar nama. Orang tua-tua kata nama tak sesuai kot. Dan mama ni memang suka buat tanggapan.. "Yelah mak, dulu masa mengandungkan Amsyar, Ita panggil dia Ammar, tak tahu kenapa bila dia lahir Ita tukar kepada Amsyar, mungkin nak bagi sama cam Asyraf dan Aishah kot. Ada S dalam ejaan.." Ha kisahnya, mungkin masa dalam perut dok panggil Ammar lahir-lahir orang panggil Amsyar so ada kekeliruan di sana maka anak sering demam. hahaha... 

O ok, memang tak dinafikan perkara yang kadang-kadang tak logik tu ada kebenarannya. Walaupun sampai sekarang aku tak tahu sebab dan macam malas je nak study pasal nama yang bersesuaian, namun aku akan cuba ikut apa yang patut. 

Yang aku tahu, Ammar bermaksud pembina dan Amsyar bermaksud Yang cergas. Dan yang pasti anak2 aku yang lelaki selalunya Aku panggil Muhammad. 

P/S pandangan korang apa, perlu tak aku panggil Amsyar dengan panggilan Ammar.

thanks for reading this entry ^_^

Rabu, 4 Mac 2015

WW# 20 : PRECIOUS

 بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

Assalamualaikum w.b.t.

so precious

p/s : bulan Februari 2015, adalah bulan mencabar buat Amsyar. Moga Allah sentiasa melindungi Amsyar.


thanks for reading this entry ^_^